MENCIPTA AYAT-AYAT INDAH

TIDAK semua penulis berkemampuan menulis ayat-ayat indah di dalam novel mereka. Tetapi bagaimanakah sesetengah  penulis boleh menulis ayat-ayat yang indah dalam novelnya? Adakah mereka belajar atau idea datang secara tiba-tiba. Ayat-ayat indah yang ditulis oleh penulis itu sebenarnya datang dari dalam memori penulis itu sendiri.

Menurut pakar psikologi, manusia tidak akan dapat mencipta ayat-ayat yang indah sekiranya  mereka tidak pernah mendengar atau membacanya. Setelah mendengar dan membaca, ia akan tersimpan di dalam memori penulis.  Teori ini sama seperti seorang kanak-kanak yang baru belajar bercakap. Kanak-kanak tidak dapat menyebut sesuatu sekiranya dia tidak pernah mendengar daripada apa yang diucapkan oleh orang-orang di sekelilingnya.

Sebagai contoh, pada peringkat awal kanak-kanak tidak tahu membaca. Dia hanya mampu mendengar. Daripada apa yang didengar, ia akan masuk ke dalam memori. Apabila sesuatu perkataan itu diulang-ulang, lama kelamaan kanak-kanak itu akan dapat menyebutnya. Begitu juga dengan penulis, jika penulis tidak pernah  membaca atau memperlajari bagaimana mahu mencipta ayat-ayat yang indah, dia tidak akan dapat melakukannya.

 Satu daripada cara untuk menulis atau mencipta ayat-ayat indah ialah dengan banyak membaca. Banyak  membaca akan mengumpulkan lebih banyak kata-kata. Himpunan daripada kata-kata yang banyak itu boleh diolah untuk melahirkan satu ayat yang indah atau sedap didengar.

Oleh itu jika saudara mahu menulis ayat-ayat indah, saudara perlu banyak membaca. Bacalah buku-buku novel yang mempunyai ayat-ayat yang indah. Tentu saudara dapat membezakan ayat yang biasa kita dengar dengan ayat-ayat yang jarang kita dengar. Keindahannya akan dapat kita rasai jika kita menghayatinya.

Walaupun ia bukan satu kemestian di dalam penulisan novel, tetapi ia merupakan satu seni dalam penulisan novel.  Ayat-ayat yang indah secara tidak langsung akan mengingatkan ayat itu dengan penulisnya. Apabila disebut sahaja ayat indah itu, akan terbayanglah siapa dan di mana ayat-ayat indah itu ditemui.

Terdapat sesetengah penulis apabila menggambar sesuatu keadaan atau suasana dengan ayat-ayat yang berlapis, kelihatan indah didengar. Tetapi ada juga yang menggunakan ayat yang biasa  sahaja, sedang dan mudah difahami. Ia bukan satu kesalahan atau satu kemestian  peraturan di dalam penulisan novel.

Penulis boleh sahaja menulis secara terus terang atau dengan ayat yang berbunga-bunga. Semua itu bergantung kepada kemahiran seseorang kerana menulis ayat-ayat yang indah juga satu kemahiran yang boleh dipelajari dengan latihan yakni menuliskan dalam satu senarai ayat atau perkataan yang indah.          

Contoh di antara perkataan yang indah:

  • Mengolah takdir
  • Di pucuk sunyi
  • Merendam jengkel
  • Menuai kenangan
  • Menyelak langsir ingatan
  • Mendulang masa hadapan
  • Mengukur umur di kalendar hari
  • Terhenyak dalam emosi zaman
  • Menetas di jantung syorga
  • Menampar pagi dengan kekejaman
  • Menangkap bayang hujan dan banyak lagi.

 Manakala ayat-ayat yang indah ialah:

  •  Sepenggal senyuman mengukir di bibir ketika dia menjawab soalan itu.
  • Di luar, bulan bergegas menyelinap di sebalik awan ketika dia beredar.
  • Air muka melukis kepedihan yang maha dalam.
  • Setiik embun mampu membasuh dukanya sepanjang musim.
  • Api marahnya mampu membakar lalang kering biarpun jauh di seberang lautan.
  • Untuk beberapa saat, hatinya hanyut dalam kebisuan.
  • Membiarkan diri tanpa haluan saat kepedihan memaku perasaan.
  • Dia kembali melontar sengih ketika ditanya soalan maut itu.
  •  Angin subuh mula mengelitik ketika dia bangun mengira usia hari.
  • Ruang redup dan damai basah itu membuatkan hati semakin sayu dikerat hari.
  • Dan banyak lagi…

Oleh itu, rajin-rajinlah mengutip perkataan yang indah ketika sdra. terbaca di mana-mana buku, simpan di dalam karung ingatan, buka dan ampailah ia ketika sdra. menulis. Sdra. boleh mencanaikan perkataan-perkataan itu sehingga ia menjadi perkataan asli ciptaan sendiri.

About these ads

About muhdnasruddin

Writter
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s