MENGAPA MENULIS NOVEL

SATU soalan yang mudah tetapi bukan senang untuk menjawabnya. Setiap orang mempunyai sebab tersendiri mengapa memilih menulis novel. Penulis telah membuat kajian rambang kepada beberapa peserta yang mengikuti bengkel penulisan dan mereka yang telah memiliki ebook Cara Mudah Menulis Novel yang telah saya hasilkan.

        Hasil daripada kajian rambang itu, dapatlah dibuat beberapa kesimpulan mengapa ada di antara mereka berminat untuk menulis novel.

Kajian 1.

Saya memang suka menulis. Tidak kira sama ada menulis di kertas, diari atau di komputer. Oleh kerana saya minat, saya mampu menulis beberapa halaman sehingga ia mempu dikatakan sebuah cerita sehinggalah saya puashati dan saya berhenti menulis.

        Jika saya tidak menulis di kertas atau komputer, saya akan menulis di blog sendiri untuk meluahkan apa yang terpendam di dalam hati. Bagi saya, menulis seperti makan nasi setiap hari. Tanpa makan nasi, saya lapar. Tanpa menulis, jiwa saya akan kosong.

        Daripada saya membazirkan masa menulis yang tidak ada hujung pangkalnya, alangkah baiknya jika saya menulis novel. Menulis novel sekurang-kurangnya  tulisan saya tidak sia-sia dan apabila diterbitkan, ia boleh dibaca orang lain dan mungkin saya akan mendapat royaltinya.

Kajian 2.

Saya seorang yang suka bercerita tetapi tidak suka berbual kosong atau bercakap tidak tentu fasal. Jika tidak bercerita kepada rakan-rakan rapat, saya akan menulis di komputer atau berforum di blog.

        Saya gemar berkongsi cerita dengan orang lain dan orang lain akan menceritakan pengalaman mereka kepada saya. Sekurang-kurangnya cerita mereka dengan cerita saya boleh disatukan dan dijadikan bahan untuk menulis novel.

        Satu hari, seorang rakan mencadangkan supaya saya cuba menulis novel. Dia memberikan beberapa nama penulis yang boleh dihubungi untuk mendapatkan panduan menulis novel.

        Saya tidak terfikir sebelum ini tetapi apabila saya hubungi beberapa penulis, mereka bersedia memberikan galakan. Katanya tidak mustahil, satu hari nanti saya akan muncul sebagai penulis novel.

Kajian 3

Saya seorang suri rumah sepenuh masa dan mempunyai banyak masa terluang. Tambah pula anak-anak sudah  besar dan banyak masa boleh dimanfaatkan. Suami saya pula membelikan satu komputer riba untuk kegunaan anak-anak dan saya.

        Satu hari anak saya membawa pulang sebuah novel yang dipinjam dari perpustakaan sekolah. Saya tumpang membaca dan timbul minat untuk menulis sebuah novel.  

        Masalah minat sahaja tidak cukup jika menulis tidak ada ilmu. Saya mencari bahan-bahan di dalam internet dan terjumpa satu laman web yang memberi panduan bagaimana mahu menulis novel.

        Saya tidak lepaskan peluang untuk menimba ilmu. Sekarang saya sudah memulakan dua bab awal menulis novel.

Kajian 4.

Saya selalu berfikir, apakah yang akan saya tinggalkan kepada anak-anak apabila saya tiada kelak? Saya tidak banyak harta. Apa yang ada memang cukup untuk kegunaan sehari-hari.

        Saya mahu meninggalkan sesuatu yang boleh dijadikan kenang-kenangan kepada anak dan cucu saya nanti. Tetapi apakah bentuk kenang-kenangan itu? Puas saya berfikir. Apabila saya tanyakan kepada seorang sahabat, dia menyarankan saya menghasilkan novel.

        Benar kata sahabat saya. Dia banyak meminjamkan novel-novel yang dibelinya kepada saya untuk dibaca dan dijadikan panduan menulis. Saya ikuti bengkel penulisan dan kini impian saya mula tercapai kerana saya sedang menyiapkan sebuah novel.

Kajian 5.

Saya seorang yang sukakan cabaran tetapi bukan cabaran fizikal tetapi lebih kepada cabaran minda. Saya suka berfikir sesuatu yang boleh mencabar minda saya dan kemudian saya cuba selesaikan sendiri.

        Tingkah laku seperti ini mungkin pelik kepada sesetengah orang tetapi tidak kepada saya. Saya cuka bermain ‘games’ di internet tetapi kawan saya kata perbuatan itu membuang masa. Biarpun minda kita sentiasa bergerak cergas tetapi hakikatnya ia tidak menguntungkan.

        Cubalah tulis novel, kata kawan saya. Dia mencabar saya bersungguh-sungguh. Saya pula memang pantang dicabar. Pada mulanya saya tidak yakin mampu untuk menerima cabaran itu. Tetapi saya berjaya membuktikannya.

        Saya cuba belajar menulis novel. Beli buku, cari informasi di internet, buang rasa malu menghadiri bengkel. Akhirnya impian saya terlaksana. Hasil daripada menghadiri bengkel penulisan novel, saya telah menghasilkan sebuah novel dan kini dalam proses penerbitan.

About muhdnasruddin

Writter
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s