ILMU BANTU DALAM NOVEL

ILMU BANTU DALAM NOVEL

APAKAH yang dimaksudkan dengan ilmu bantu dalam novel?  Ketika menulis sesebuah novel seseorang penulis perlu ada ilmu bantu dalam penulisan. Tanpa  ilmu bantu, sesebuah karya itu ibarat satu masakan yang tidak cukup resepi. Memang ia boleh dimakan, boleh mengenyangkan tetapi kurang sedap sebab ada resepi yang tidak dimasukkan.

Begitu juga dengan menulis novel. Novel terasa hambar kerana cara penceritaan hanyalah sekali lallu, tidak terperinci atau mendalam.  Pembaca tidak akan mendapat gambaran yang sebenar  apa yang ditulis oleh pengarangnya.

Sebagai contoh,cubaperhatikan petikkan novel ini. Bagaimanakah penulis begitu teliti menceritakan sesuatu.

“Memang perlu. Contohnya, ukiran kepala sampan, corak wau, hulu keris,tepak sirih, kacip pinang, batik, bunga raya, raflesia, pangkin atau serambi rumah lama, wakaf rebung buluh dan banyak lagi. Kita mesti tahu untuk apa landskap itu dibina. Jika untuk beristirehat dan melayan tetamu, ia harus menjurus kepada limaderia iaitu pandangan, rasa, pendengaran,  sentuhan dan bau. Jika inginkan taman herba, kita mesti tahu apa jenis herba itu, “ tegas Puan Rosfidah dengan harapan, apa baru dihujahkan tadi dapat membeirkan ilmu baru kepada Irsyadul Aiman untuk menambahkan pengetahuan di bidang landskap. (Dipetik dari Novel Langit Angsana  karya Muhd Nasruddin Dasuki terbitan DBP halaman 129)

Secara mudahnya ilmu bantu ini sebagai info atau maklumat untuk memberitahu pembaca mengenai sesuatu aspek. Sekurang-kurang pembaca akan tahu apa tujuan sesuatu landksap itu dibina bukan semata-mata untuk mencantikkan kawasan tetapi ada mesej lain yang hendak disampaikan.

Katakanlah anda sedang menulis satu babak  majlis perkahwinan di dalam novel anda. Apakah anda hanya menceritakan mengenai dua mempelai yang sedang bersanding di pelamin?

Elok juga diceritakan apakah peranan bunga telor, bunga manggar, pelamin yang menampilkan ciri-ciri budaya, merenjis pengantin dan sebagainya. Jika anda penulis berilmu terangkan sedikit apakah tujuan dilakukan demikian.

Sama juga dengan adat peminangan, ada tepak sireh, daun sirih junjung, kain songket, kacip, kapur dan sebagainya. Mengapa ketika membawa sirih junjug, pembawanya mesti di hadapan sekali kemudian diikuiti oleh yang lain-lain?

Begitu juga ketika meletakkan dulang peminangan. Sirih junjung mesti diletakkan di hadapan, kemudian baru diikuti oleh dulang yang lain di belakangnya. Semua itu mempunyai maksud tertentu. Anda sebagai penulis wajar untuk menjelaskan supaya pembaca tahu sekadar sebagai info.

Selain membaca novel untuk mengetahui ceritanya, penulis akan mendapat ilmu bantu atau pengetahuan dari pembacaan novel itu.

About muhdnasruddin

Writter
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s