PERLUKAH BERHENTI MENULIS JIKA EKONOMI LEMBAB

TIDAK dinafikan, apabila ekonomi lembab, banyak syarikat penerbitan mengecilkan saiz penerbitan. Malah ada yang mengurangkan staff demi kelangsungan hayat penerbitan. Jika sebelum ini ada penerbit yang menerbitkan 50 buku setahun tetapi akibat ekonomi lembab, mereka mengurangkan kepada 20 buku setahun.

Akibatnya ramai penulis tidak mendapat peluang. Manuskrip yang ada di tangan penerbit terpaksa dipulangkan kepada penulis. Akibatnya penulis yang menerima kesannya. Penulis tidak boleh salahkan penerbit.

Siapalah penulis jika tiada penerbit yang mahu menerbitkan buku mereka?
Dalam hal ini, apakah tindakan penulis? Berhenti menulis! Itu bukanlah jawapannya.
Jawapan yang tepat, penulis mesti menulis seperti biasa. Inilah masanya penulis menumpukan untuk menulis. Jangan menunggu ekonomi pulih semula barulah hendak menulis. Itu salah.

Jika ikut cara orang yang bergelumang dengan hartanah, masa ekonomi lembab inilah mereka memberi harta dan menjualnya semula apabila ekonomi pulih. Begitu juga dengan penulis. Masa ekonomi lembab inilah kita banyak menghasilkan karya.

Kumpulkan karya sebanyak mungkin. Ditakdirkan ekonomi pulih semula, kita ada stok karya di tangan. Mudahkan kita untuk menghantar manuskrip ke mana-mana penerbit.

Tetapi jika kita tidak berkarya, kita tidak aka nada karya. Apabila ekonomi pulis semua, penerbit akan mula mencari manuskrip. Masa inilah kita dengan mudah memberikan mansukrip yang sudah siap. Perlu ingat, menghasilkan satu manuskrip bukan memakan sehari dua, malah adakala berbulan-bulan.

Kepada mereka yang menulis novel atau bukua, biar ekonomi lembab macam mana sekalipun jangan sesekali berhenti menulis. Menulislah seperti biasa.

Kelembapan ekonomi hanyalah bersifat sementara. Ini ujian bagi penulis. Ujian juga bagi mereka yang mencari rezeki dalam pelbagai bidang. Ini yang dikatakan air pasang surut. Bila air pasang, kita akan berada di atas pantai tetapi apabila air suraut, inilah masanya untuk kita mencari hasil laut, seperti kepah, lokan, keram dan pelbagai lagi jenis hidupan laut.

Kira mesti ingat, dalam kesusahan pasti ada kemudahan yang menanti. Banyakan bersabar menghadapi kelembapan ekonomi yang banyak membawa kesan kepada rakyat.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s