TEKNIK DIALOG LEBIH BERKESAN

KITA mungkin pernah membaca dalam novel di mana A sedang bergaduh dengan B. Tetapi penulis hanya menulis seperti berikut:

Dalam pertemuan yang tidak disangka-sangka itu, A dengan tiba-tiba membuat tuduhan melulu kepada B. B terpinga-pinga. Walaupun dia tahu selama ini hubungannya dengan A kurang baik tetapi tidak sampai hendak bergaduh.

Tanpa memperdulikan orang sekeliling, A menghamburkan kata-kata kesat.Wajahnya merah padam seolah bara api. B pula hanya mendiamkan diri. Dia hendak bersuara tetapi bimbang akan menjadi lebih hebat lagi.

Akhirnya B tidak dapat menahan perasaan. Dia menghampiri A dan melepaskan geramnya.

Begitulah seterusnya.

Sebagai penulis, alangkah baiknya jika adegan itu disertakan dialog. Yakni, dialog di antara A dan B. Butir-butir dialog itu biar jelas dan pembaca dapat menggambarkan apakah reaksi A dan B yang sedang bergaduh.

Sebagai contoh:

“Aku tak sangka, rupanya selama ini engkau yang menjadi gunting dalam lipatan, Siah!” Amirah bercekak pinggang. Dia berdiri hampir satu meter ketika pertemuan yang tidak disangka itu.

“Eh! Apa yang engkau cakap ni Mirah? Aku tak fahamlah…” Asiah bersuara perlahan sambal sepasang matanya menoleh ke kiri dan ke kanan. Dia bimbang jika ada orang mengenalinya.

“Eleh….pura-pura tak faham? Senyap-senyap engkau keluar dengan Fatah, engkau buruk-burukan aku, kononnya aku ini tak tahu malu. Terhegeh-hegeh nakkan pelakon hensem tu! Sudahlah, aku dah tahu semuanya….” Amirah memandang ke arah lain.

Dia menyampah betul melihat sahabat baiknya satu ketika dulu, kini sudah menjadi musuh ketatnya. Bertemu secara kebetulan di pusat membeli belah itu, dia tidak melepaskan peluang untuk menyatakan apa yang terbuku di hati.

“Kau ni dah difitnah, Mirah. Aku tak pernah pun kata seperti yang kau cakap tu!”

“Aku kenal siapa kau Siah…sudahlah. Mulai saat ini, kita putus kawan!” Amirah beredar.

Apabila dituliskan adegan seperti ini, pembaca akan mudah menangkap dan membayangkan bagaimanakah keadaan Amirah dan Asiah ketika itu. Adegan seperti inilah yang kita selalu lihat dlaam drama di kaca tv.

Babak pergaduhan bukan hanya melalui pemceritaan sahaja, tetapi penulis menggambarkan suasana sekitaran secara terperinci.

Suasana adegan seperti ini lebih berkesan di hati pembaca berbanding tiada dialog diucapkan.

 

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s