PENGALAMAN MENULIS NOVEL (4)

TERBITNYA novel pertama ‘Gerimis Masih Di Pipi’ walaupun tidak dapat bayaran (masa itu fasal bayaran tak penting, yang penting novel dapat diterbitkan) ia secara tidak langsung memberikan semangat untuk menulis novel seterusnya.

Siapa yang tak rasa bangga bila novel dapat dijual di kedai-kedai buku? Selepas novel pertama, lahirlah novel-novel seterusnya. Judul-judul novel saya sila lihat di sebelah kanan blog ini. Ada novel yang dibayar dan ada novel yang langsung tak dibayar dan ada novel yang dijual ‘lumpsum.”

Sedar tak sedar, masa itu sudah lebih 10 novel diterbitkan.
Macam mana nak ‘test market’ kita boleh pergi jauh dengan menulis novel? Masa itu mentor saya penulis novel remaja tersohor Khairuddin Ayip. Sekarang dia tak tulis novel lagi tetapi banyak tulis buku-buku rujukan untuk pelajar UPSR, PT3 dan SPM.

Dia sudah pergi jauh ke depan tinggalkan saya. Saya nak kejar, tapi belum tercapai lagi. Dia yang cadangkan saya sertai sayembara menulis novel.
Saya beranikan diri masuk sayembara menulis novel. Sayembara pertama yang saya sertai ialah Peraduan Menulis Novel Ramaja Berunsurkan Islam anjuran Jabatan Perdana Menteri, Bahagian Hal Ehwal Islam.
Dalam sayembara itu novel saya mendapat hadiah Sagu hati berjudul “Mei Hua.’

Berdasarkan novel itu juga saya adaptasikan ke sebuah skrip Panggung Drama TV RTM dengan nama “Panas Bara.” Sekali lagi tuah memihak kepada saya apabila skrip Panggung RTM saya itu memenangi Anugerah Seri Angkasa kategori teleplay terbaik tahun 1987.

Bermula dari situ, saya mula dapat tawaran untuk menulis skrip drama TV. Beberapa buah skrip yang dihantar kepada produser/penerbit ada yang disiarkan dan ada yang senyap begitu sahaja. Lama kelamaan minat saya menulis skrip drama tv berkurangan walaupun saya boleh menghasilkan skrip drama tv.

Itulah, kadang-kadang kita tak boleh tamak dalam semua perkara.
Saya hanya tumpukan kepada menulis novel. Ketika itu penulisan novel dimonopoli oleh penulis lelaki. Hanya beberapa orang sahaja penulis perempuan, tapi yang ramai penulis lelaki. Kemudian saya mencuba menulis novel untuk sayembara menulis novel berunsurkan Alam Sekitar anjuran Jabatan Alam Sekitar.

Kali ini tuah memihak kepada saya apabila novel berjudul “Hijau Kasihnya” mendapat tempat dua. Sebelum itu saya juga ikut sayembara menulis drama pentas tetapi nampaknya tuah saya tidak ada di situ. Saya teruskan menulis novel. Beberapa buah novel saya ada diterbitkan oleh DBP dan penerbit lain.

Selepas itu saya sertai sayembara menulis novel sempena Alaf Baru anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka. Tuah juga memihak kepada saya apabila novel saya berjudul ,’Arca’ mendapat hadiah Kedua dan mendapat hadiah RM 20.00.

Tidak berhenti di situ, saya juga masuk sayembara menulis novel Sempena 50 tahun DBP, anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka. Novel saya berjudul ‘Langit Angsana’ mendapat hadiah sagu hati. Cita-cita saya ingin mendapat hadiah utama dalam sayembara novel tidak kesampaian apabila saya tidak memasuki mana-mana sayembara selepas itu dan itulah novel kedua terakhir saya.

Kenapa saya tidak menulis novel lagi selepas itu? Tunggu..

Bersambung…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s