PENGALAMAN MENULIS NOVEL (5)

MENJELANG tahun 2001, sudah ramai penulis wanita menghasilkan novel. Kemunculan mereka secara tidak langsung merancakkan dunia penulisan novel. Manakala penulis novel lelaki sudah mula berkurangan. Walaupun ada yang masih menulis, jumlahnya sedikit. Malah ada yang menulis guna nama perempuan.

Pembaca ketika itu juga di kalangan perempuan. Saya pernah tanya kepada beberapa pembaca perempuan, mengapa mereka lebih suka membaca novel yang ditulis oleh penulis perempuan. Mereka kata, “Hanya perempuan saja yang tahu hati dan jiwa perempuan.

Kalau penulis lelaki nak tulis jiwa perempuan, tak sama. Hanya luaran saja..”

“Oh begitu… saya penulis novel lelaki. Orang lelaki jarang baca novel. Yang suka baca novel orang perempuan..” Tak apalah.

Kehadiran semakin ramai penulis wanita yang menggunakan pelbagainama pena, secara tidak langsung menghilangkan minat saya menulis novel. Saya fikir cukuplah setakat ini saya menghasilkan novel. Lagipun novel yang sudah diterbitkan lebih 20 buah.

Cukuplah…berilah peluang kepada penulis lain pula…
Tidak menulis novel bukan bermakna saya berhenti menulis. Nampaknya rezeki saya dalam penulisan novel beralih kepada menulis buku bercorak buku motivasi Islamik. Ini mungkin sesuai dengan faktor usia yang semakin meningkat. Sudah berusia, takkan nak tulis novel cinta lagi?
Itu kata hati saya. Bukan orang yang kata.

Akhirnya saya dapat peluang menulis buku motivasi Islamik pertama saya berjudul ‘Bahagiakan Hatimu” terbitan PTS Publication & Distributors sebuah buku bercorak agama yakni buku terjemahan dari Bahasa Arab yang ditulis semula ke Bahasa Melayu untuk pasaran tempatan.

Sesudah itu barulah terbit beberapa buku bercorak agama lain dari penerbit yang sama.

Mungkin penulisan buku saya yang bercorak sebegini sesuai dengan usia yang semakin meningkat. Saya mendapat tawaran pula untuk menulis buku dengan Grup Buku Karangkraf. Buku pertama berjudul “Aku Sanggup Duhai Muhammad” yang sehingga kini (2017) sudah masuk cetakan keempat.

Novel saya terakhir dengan penerbit Buku Prima, anak syarikat Karangkraf berjudul ‘Semenjak Kau Datang.’ Selepas itu saya tidak menulis novel lagi. Saya teruskan dengan menulis buku motivasi Islamik dengan penerbit Karya Bestari di bawah naungan Grup Buku Karangraf.

Selepas buku “Aku Sanggup Duhai Muhammad’ saya menulis buku kedua berjudul ”100 Pesanan Terakhir Rasulullah.”’ Buku itu cukup memberi tuah kepada saya apabila sehingga kini (2017) buku sudah dicetak 20 kali.

Buku-buku lain selepas ini berjudul dengan bermula dengan 100, iaitu 100 Jejak Peribadi Rasulullah, 100 Wasiat Rasulullah Kepada Wanita dan 100 Amalan Sunnah Rasulullah. Kesemua buku sudah dicetak ulang dan mendapat status “Best Seller.” Alhamdulillah.

Tiga buku saya dengan Grup Buku Karangkraf meraih status ‘Best Seller’.
Pada entri akan datang saya cuba akan tuliskan Rahsia Buku Best Seller.

Di samping masih menulis buku-buku motivasi Islamik, saya juga menulis ebook mengenai penulisan novel. Rasanya pengalaman menulis selama ini dapat dijadikan panduan kepada mereka yang baru berjinak-jinak menulis novel.

Kesimpulannya, apa yang penting ialah terus menulis dan menulis jangan berhenti. Seperkara lagi, kalua sudah mula menulis, jangan berhenti. Kalau hendak berhenti seperti berhenti di ‘R n R’ boleh tapi lepas itu teruskan perjalanan.
Kalau sudah berhenti menulis, nak sambung semula, ibarat pucuk yang sudah kena cantas. Nak tumbuh bukan senang. Silap-silap tak tumbuh, terus layu.
Ramai penulis yang seangkatan dengan saya dahulu, sudah ramai yang tidak menulis lagi. Sebabnya saya tak tahu…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s