Catatan Dari Blog SM Zakir


PADA 20 Jun 2008 jumaat yang lepas, aku hadir untuk menerima anugerah Sastera Utusan-ExxonMobil. Penyampaiannya diadakan di Hotel Crowne Plaza Mutiara Kuala Lumpur. Pukul 6 petang aku sudah tiba di Rumah PENA, janji dengan Lutfi nak pergi sekali. Kemudian Saifulizan juga ikut sekali. Aku memandu kereta dan singgah mengambil isteriku di pejabatnya di Jalan Sultan Ismail, sejalan ke Hotel Mutiara. Jalan sesak teruk, kami tiba setelah sejam setengah tersengguk-sengguk di jalan. Sempat sembahyang maghrib lagi.

Tahun ini ramai pemenang-pemenang muda. Khairunasriah, Ghafirah, Ummi Hani, Fahd Razy, WB Rendra, Serunai Fakir, Lutfi, Saiful, Sri Rahayu, Faizati, Salina, Nisah, dan Siti Raihani. Ramai daripadanya adalah ‘anak-anak MPR’. Veteran yang masih menyumbangkan karya antaranya Azizi Hj Abdullah, Zaharah Nawawi, Malim Ghozali Pk, dan Illias Zaidi. Sementara ‘batch’ aku ialah Zaen Kasturi, Shamsudin Othman dan Marjan S. VIP pada malam itu ialah Menteri Kewangan Kedua Datuk Mohd Nor Yaakob.

Apa yang menggembirakan aku pada malam itu ialah kemunculan kembali Zaen Kasturi di arena Hadiah Utusan ini. Ia membawa kenangan manis kami pada era 90-an. Pada era itu aku dan Zaen kerap bersaing merebut Hadiah-hadiah Sastera terutamanya Hadiah Sastera Utusan selain daripada Hadiah Sastera Perdana, Hadiah Sastera DBP-Maybank dan sebagainya. Saingan kami dalam dunia cerpen pada masa itu antaranya Muhd Nasruddin Dasuki, Azmah Nordin, Daeng Ramliakil dan beberapa nama lagi yang turut memeriahkan arena sastera (cerpen) era 90-an seperti Marsli N.O, Ghazali Ngah Azia, Lawrence Quek (sekarang Luqman Hakim Abdullah), dan sebagainya.

Namun yang indahnya, persaingan itu mengakrabkan hubungan kami. Aku dan Zaen bukan selalu bertemu, tetapi dalam jiwa masing-masing seperti tertanam rasa keakraban yang dalam. Kali pertama aku bersua muka dan berkawan dengan Zaen ialah ketika mengikuti program The Asean Youth Writter Conference Workshop di Pulau Pinang. Aku, Zaen, Allahyarham Wan Yusuf Wan Hassan, dan Ratnawati Jamil mewakili Malaysia. Ada wakil penulis dari Filipina, Thailand, Singapura, Indonesia dan Brunei. Aku hanya mengingati wakil Brunei iaitu Sariani, H Mar, serta Dayang Aminah Hj Mokmin; dan wakil Indonesia iaitu Oka Budianta dan Darma Munir.

Zaen memang seorang pendiam dan perahsia. Tetapi dia seorang sahabat yang baik. Bagi yang tidak mengenali Zaen, pelbagai persepsi mungkin timbul. Tetapi bagi yang mengenali Zaen, dia adalah sahabat yang tidak pernah mengkhabarkan keburukan sahabatnya. Zaen tidak pernah mahu mencampuri hal orang lain, dan hanya membuat urusannya. Zainal Rashid Ahmad yang pernah tinggal bersama Zaen semasa zaman bujang mereka lebih mengetahui tentang sifat pendiam dan tidak ambil tahu Zaen. Aku juga seorang pendiam, tetapi bersama Zaen, aku menjadi banyak bercakap kerana Zaen memang pendiam. Tetapi dalam sunyi kami, aku dan Zaen adalah sahabat yang mesra.

Dalam banyak perkara aku mengkagumi sikap Zaen. Kami sememangnya adalah pesaing yang seru dalam dunia sastera era 90-an, tetapi persaingan itu menjadikan kami akrab dan saling menghormati, bahkan saling mempertahankan tindakan antara satu sama lain. Ini kerana pada masa itu karya-karya kami – aku, Zaen, Muhd Nasrudin Dasuki, Daeng, Marsli – digelar karya eksperimental dan selalu juga menimbulkan persepsi yang menolak daripada sebahagian penulis, khalayak dan juga pengkritik. Aku tidak sukakan polemik walau sesekali membalas juga. Zaen tidak peduli, tenggelam dalam dunia Sat Malangkaii nya. Dan Zaen mempunyai bahasa yang cukup kuat dan indah. Aku mengakuinya.

Lutfi pernah berkata kepadaku, “Sajak Zaen tak boleh baca banyak kali. Bahaya.”
“Kenapa?”
“Boleh terpengaruh dan terikut.”
“Tau tak pe.”

Memang. Bahasa Zaen memang kuat. Daya imaginasi Zaen tinggi. Dan Zaen sememangnya seorang seniman. Zaen seorang pelukis yang boleh menghasilkan pendapatan daripada lukisan-lukisan potret ketika bergelumang di Pasar Seni. Zaen juga mahir dalam muzik, bermain gitar. Suara Zaen juga sedap bila membaca puisi. Garau dan jantan, yang memikat. Memang ramai gadis terpikat dengan Zaen yang semulajadinya kacak, tetapi masalahnya Zaen terlalu pendiam. Dalam pada itu Zaen adalah atlit yang cukup aktif. Zaen mewakili pasukan bolasepak negeri Melaka pada era 80-an dan juga terlibat aktif dalam sukan lain. Aku juga aktif dalam bolasepak tapi kemudian hilang bila sibuk bermain motor, main band dan melepak. Tapi aku bukan ‘seseni’ Zaen kerana aku buta dalam lukisan dan tak tahu berpuisi. Cuma kelebihan aku ialah aku jenis tak peduli dan main redah.

Banyak yang ingin aku ceritakan tentang Zaen. Tetapi cukuplah untuk aku nyatakan bahawa ketika-ketika aku naik ke pentas menerima hadiah sastera tanpa seorang Zaen Kasturi yang menghambat langkahku, aku terasa kehilangan dan sepi. Zaen begitu lama menyepikan dirinya dalam dunia sastera. Aku tidak tahu mengapa, walau aku banyak kali meminta Zaen menulis kembali – tetapi aku juga faham jiwa seseorang penulis hanya difahami oleh dirinya sendiri. Lalu aku membiarkan Zaen dengan harapan suatu hari dia akan kembali.

Dan pada malam Hadiah Utusan pada tahun 2008 ini, aku kembali merasa keghairahan sastera 90-an ketika aku dan Zaen menggila dengan keberlainan kami dan ketersendirian kami. Tahniah Zaen Kasturi! Selamat kembali ke zaman kita yang dulu-dulu.

 

Posted by S.M. Zakir at 8:56 AM

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s